MARAH DISURUH SOLAT JUMAAT, REMAJA TIKAM DAN BAKAR IBU KANDUNG HIDUP HIDUP [5 GAMBAR]

29/06/2016 / ( GLOBAL ) BUKIT TINGGI,INDONESIA - Hanya karena disuruh malaksanakan solat jumaat, seorang remaja lelaki taufik hidayat 16 tahun sanggup menikam dan membakar ibu kandungnya hidup hidup hingga maut.

Kejadian yang berlaku jumaat 24.06.2016 tengah hari menjelang solat jumaat,mangsa Eni Derma 55 yang merupakan seorang guru sekolah menengah ditemukan maut terbakar di bawah pokok belakang rumahnya di kampung jorong giriang-giriang,bukit tinggi,sumatra barat. indonesia.

Mayat mangsa pertama kali ditemui oleh anak keduanya Rezki Wahyudi 25 ketika balik dari solat jumaat dia melihat bercakan darah di pintu belakang rumah mereka yang dalam keadaan terkunci.



























Rezki pun akhirnya masuk melalui pintu depan dan melihat adiknya lari kedalam bilik mandi.rezki cuba memanggil ibunya dan mencari kebagian bilik dan dapur.


Dibagian dapur rumah mereka rezki menemukan bercakan darah dan melihat api sedang marah di bawah pokok coco,Ia kemudian mendekati dan memadamkan api tersebut,alahkah terkejutnya ia apabila melihat yang terbakar itu adalah ibu kandungnya.


Pihak kepolisian giriang giriang kurniawan membenarkan info tersebut”memang betul ada kejadian anak bujang membakar ibunya.kejadian di anggarkan berlaku sebelum solat jumaat dan diketahui selepas solat jumaat katanya ketika di hubungi pemberita.


Menurutnya motif pembunuhan terebut berpunca daripada pelaku yang marah ketika si ibu menyuruhnya untuk kemasjid melaksanakan solat jumaat.


Diketahui mangsa di tikam terlebih dahulu sebelum dibakar,kejadian itu di ketahui pertamakali oleh abangnya dan memberitahu kepada ayahnya sebelum melaporkannya kepada pihak yang berwajib.katanya.


Menurut siasatan awal didapati remaja lelaki taufik hidayat 16 yang ditahan oleh kepolisian, terlebih dahulu diperiksa tentang kejiwaan sebagaimana yang dilaporkan abangnya bahwa adiknya itu memiliki sedikit kelainan mental semenjak dua tahun lalu.


Manakala menurut jiran mangsa ,pelaku berkemungkinan besar memiliki kelainan jiwa,”dia juga tidak mahu pergi kesekolah,apabila penyakitnya kambuh ia selalu berperilaku kasar pada ibunya” katanya.
-------------------------------
Eni Darma 55 tahun adalah mangsa yang maut akibat di tikam dan dibakar oleh anak kandunya sendiri di bukit tinggi sumatra barat.


Peristiwa sadis tersebut turut menjadi berita sedih pada warga sekitar karena mangsa Eni Darma dikenali adalah sosok yang baik dan menyayangi anaknya Meskipun memiliki kelainan jiwa semenjak dua tahun lalu.


Difahamkan taufik hidayat 16 tahun telah menderita gangguan jiwa selama dua tahun dan pernah di masukkan kehospital.


Akan tetapi mangsa Eni Darma memilih menjaga anaknya itu karena menyayanginya,manakala murid murid SMA bukit tinggi tempat arwah mengagajar,menggambarkan bahuwa arwah dikenali adalah sosok guru yang baik dan bertanggung jawab.


Bagaimanapun dalam kejadian yang berlaku jumaat kelmarin mayat mangsa ditemukan oleh anak keduanya rezki terbakar di bawah pokok coco dibelakang rumah mereka selepas balik dari solat jumaat.


Hingga kini taufik hidayat yang di anggap memiliki sakit mental masih belum tidak menyadari bahwa ibunya sudah meninggal akibat kelakuannya.


“ibu saya berada di rumah”kata taufik ketika ditanya oleh pihak kepolisian dimana ibunya berada saat ini,ketika diminta keterangan.


Sumber: penbirudotcomoffcail
loading...

No comments

Powered by Blogger.