Dua Beradik Kembar Dipaksa Minum Arak Dan Dirogol Beramai-Ramai Hingga Mati

Kali ini terjadi semula kes pembunuhan yang di awali dengan pem3rk0saan dan yang menjadi mangsa iyalah dua orang gadis kembar yang mati di p3rk0sa secara bergilir setelah di paksa minum arak oleh para pelaku.



Empat orang telah berjaya ditangkap oleh para petugas Polres Lampung, Sumatra Selatan, kerana melakukan tindakan asusila terhadap Gadis kembar yang diketahui bernama, Alisha Corinna Emery (22) dan adik nya Alisia Nathania

Yocelin (22), penduduk daerah Juntinyuat, Kabupaten Pesawaran Seri Begawan.

 Keempat pelaku yang berjaya diringkus polis adalah Chandra (22), Wira (23), Sandy (25), dan Ang (16). Keempatnya merupakan penduduk Desa murni, daerah Juntinyuat, Kabupaten Pesawaran Seri Begawan.

Kapolres Lampung AKBP R. Dedi Permadi berkata, peristiwa jenayah asusila itu bermula apabila kedua-dua mangsa mendapat telefon dari seorang perempuan yang merupakan rakan mangsa untuk mengajak jalan-jalan berinisial (MA).

Masa tengah jalan-jalan (MA) pulang ke rumahnya, dan ketika ingin kembali kerumah, mangsa
bertemu dengan lima orang pelaku di jambatan Baru Desa Cempaka, tepatnya di kampung masjid, daerah Juntinyuat, Kabupaten Pesawaran Lampung yang merupakan kenalan dari para mangsa.

Di tempat itu, para pelaku sedang mengambil minuman keras (miras). Beberapa saat kemudian, mangsa yang masih berada di tempat tersebut dipaksa untuk berpesta arak jenis Mansion Wisky.

Kerana dipaksa, mangsa menurut hingga mangsa hilang kesedaran. Dalam keadaan sedar, Kedua-dua mangsa dibawa ke rumah kosong milik penduduk. Masih dalam keadaan sedarkan diri, kedua-dua mangsa lantas dipaksa berh * b * ngan badan dengan kelima pelaku secara bergilir-gilir.

 Selepas melakukan perbuatan tersebut, kelima pelaku takut perbuatan bejatnya diketahui dan terus mencekik kedua leher mangsa hingga mati di tengah rumah milik penduduk. Keesokan harinya, kedua-dua mangsa ditemui oleh penduduk dengan keadaan sangat mengerikan mati tanpa memakai seluar.

Penduduk lalu melaporkan kejadian ini ke markas Polres Lampung. "Selepas kami menerima laporan, kami langsung menangkap empat pemuda yang disyaki sebagai pelaku asusila," kata dia, Rabu
Sementara itu, satu pelaku masih dalam pengejaran. Namun, identitinya sudah diketahui aparat kepolisian. "Satu daripada lima pelaku sedang kita buru untuk mempertanggungjawabkan

 perbuatannya. Sementara, empat pelaku masih menjalani pemeriksaan oleh para penyiasat untuk memberikan keterangan, "ujarnya, dan kini jenazah kedua Korbanpun di bawa pulang ke rumah nya oleh keluarga mangsa selepas di lakukan proses outopsi dan pemeriksaan di rumah sakit Advent Bandar lampung.

Sumber: malaysianewsss

No comments

Powered by Blogger.